Kondisi Air di Gunung Kidul

By | July 12, 2019
No ratings yet.

Pada tanggal 27 Mei 2006, gempa bumi dahsyat dengan kekuatan 6,3 skala Richter menghancurkan sebagian pulau Jawa di Indonesia. Episentrum gempa bumi hanya 30 kilometer selatan kota Yogyakarta. Yang paling parah terkena adalah Kabupaten Bantul di Provinsi Yogyakarta, dan Kabupaten Klaten di Provinsi Jawa Tengah.

Artikel Terkait :  https://www.intensedebate.com/people/mobiljogja1

Namun, daerah tetangga seperti Kabupaten Gunung Kidul juga terkena dampak serius. Gempa bumi merenggut nyawa 5.800 orang, melukai puluhan ribu, dan membuat lebih dari 300.000 keluarga kehilangan tempat tinggal. Segera setelah gempa bumi, beberapa Lembaga Swadaya Masyarakat memberikan bantuan bencana, kemudian diikuti dengan memberikan dukungan dalam pekerjaan rekonstruksi. Untuk memulihkan atau meningkatkan kondisi kehidupan masyarakat, langkah-langkah yang menghasilkan pendapatan juga diterapkan.

Artikel Terkait :  https://oneclick.web.id/kebun-buah-mangunan-yogyakarta/

Gunung Kidul menerima sedikit dukungan dalam fase bantuan dan rekonstruksi. Bahkan sebelum gempa bumi, itu sudah menjadi salah satu daerah yang paling rentan secara ekonomi di Indonesia. Tanah yang miskin unsur hara dan situasi hidro-geologis merupakan penyebab utama kemiskinan di wilayah tersebut. Air hujan dengan cepat terkuras melalui substrat karst, yang dengan demikian mengarah ke situasi kekeringan ekstrem selama musim kemarau dari Mei hingga Oktober. Selain itu, gempa bumi berdampak pada kondisi hidro-geologis dan menyebabkan kemerosotan serius selanjutnya dalam situasi pasokan air.

Artikel Terkait :  http://socialbookmark.hol.es/wisata/pesona-candi-ratu-boko/

Akibat gempa bumi, banyak sumur yang sampai sekarang dapat diandalkan di dusun-dusun mengering, dan beberapa mata air keluar di titik permukaan lain atau berhenti mengalir sama sekali. Karena tingkat pendapatan yang sangat rendah, banyak rumah tangga tidak dapat membeli air. Oleh karena itu, banyak keluarga miskin khususnya harus berinvestasi dalam upaya besar yang tidak proporsional untuk memenuhi kebutuhan air rumah tangga mereka. Untuk mendapatkan air selama musim kemarau enam bulan, banyak orang terpaksa menempuh jarak jauh dengan berjalan kaki ke sumber air terdekat. Waktu yang diperlukan untuk perjalanan ini adalah dengan mengorbankan kapasitas penghasilan. Terutama wanita yang terpengaruh.

Dengan dukungan dari Organisasi Non Pemerintah Internasional dan Nasional, semua pemangku kepentingan dan partisipasi masyarakat, kondisi air di Gunung Kidul menjadi lebih baik. Orang-orang terutama wanita tidak perlu berjalan 1-2 jam ke sumber air / mata air untuk mendapatkan air. Setidaknya 30 liter air per hari per orang, tersedia di outlet yang berjarak tidak lebih dari 300 meter dari tempat tinggal masing-masing.

Please rate this

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *