Mengoptimalkan Konten untuk Mesin Pencari

By | March 17, 2021
No ratings yet.

Ada berbagai aspek untuk optimasi mesin pencari (SEO. Mengoptimalkan konten dengan kata kunci yang tepat adalah salah satu yang paling penting. Namun, dalam antusiasme mereka untuk menulis, penulis cenderung mengabaikan aspek-aspek tertentu dari penulisan, dan konten mereka mungkin tidak dapat dicapai. tujuannya.

Tujuan dari segala bentuk konten adalah untuk melibatkan penonton. Ini menjadi lebih mudah untuk konten yang berperingkat lebih tinggi di mesin pencari. Oleh karena itu, konten yang dibuat harus memperhatikan kedua aspek tersebut. Meskipun harus menyampaikan informasi yang ditujukan kepada audiensnya, itu juga harus dioptimalkan dengan baik dengan kata kunci yang tepat.

Banyak penulis membuat kesalahan dengan mengubah kata kunci sehingga secara tata bahasa benar atau masuk akal. Meskipun meningkatkan kualitas konten, itu mungkin tidak memiliki peringkat tinggi di mesin pencari. Misalnya, kata “saya” dalam kata kunci “jual rumah saya” dapat menimbulkan kesulitan bagi penulis. Akibatnya, dia mungkin tergoda untuk mengubahnya menjadi “menjual rumah”.

Meskipun perubahan halus ini mungkin cocok dengan aliran konten, itu gagal.

Tujuan dari kata kunci seperti “jual rumah saya” adalah untuk menjawab pengguna yang ingin menjual rumah dan ingin tahu bagaimana melakukannya.

Mengubah kata kunci menjadi “menjual rumah” menurunkan peringkat konten di Mesin Pencari. Karena ketika pengguna menanyakan pertanyaan, “bagaimana cara menjual rumah saya?” Google menampilkan blog dan artikel tersebut di halaman pertamanya yang berisi kata kunci “jual rumah saya”, bukan “jual rumah”. Dan, konten gagal memenuhi tujuannya.

Oleh karena itu, konten harus dioptimalkan sedapat mungkin dengan menggunakan kata kunci ‘apa adanya’. Namun, kata kunci dapat dimodifikasi dalam kasus seperti itu yang sama sekali tidak masuk akal secara tata bahasa.

Kesalahan umum lainnya yang dilakukan penulis adalah penggunaan kata kunci yang tidak tepat. Terkadang penulis tidak menggunakan kata kunci dalam jumlah yang cukup dalam konten yang memengaruhi peringkatnya. Di sisi lain, kata kunci cenderung digunakan secara berlebihan. Jenis konten ini bisa dikenai sanksi oleh Google karena memasukkan kata kunci. Google waspada terhadap penjejalan kata kunci dan tidak menanggapi konten di mana kata kunci tidak selaras dengan aliran konten dan tampaknya menjadi tambahan tambahan untuk itu.

Please rate this

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *